Pengurusan Wang


Selepas kita telah melepasi kegawatan kenaikan harga petrol, kini kita sudah mula untuk menghadapi satu lagi kegawatan. ”Kegawatan apa pula ni?. Ini dah jadi lepas mulut buaya, masuk mulut naga pula”.

Selepas kita mengalami kegawatan ekonomi global yang teruk pada sekitar tahun 1996 sehingga sekitar tahun 1997, kini kita bakal dan akan menghadapinya sekali lagi pada Tahun Baru yang baru sahaja kita sambut hari ini iaitu tahun 2009. Saya masih ingat lagi pada kegawatan ekonomi yang lepas seperti saya sebutkan tadi. Ia adalah tahun-tahun yang sangat memeritkan. Saya pasti anda juga mengetahui bagaimana keadaannya pada waktu-waktu itu. Cuba anda bayangkan, (selanjutnya…)

Advertisements

Apakah yang akan semakin bertambah dan tidak akan berkurangan?. Selain dari umur anda, harga barangan dan perkhidmatan kemungkinan jawapannya.

Kebelakangan ini, ramai yang merunggut berkenaan kenaikan harga makanan dan harga petrol di pasaran dunia. Dengan kenaikan harga barangan berbanding dengan sumber pendapatan yang tidak makin bertambah, adalah penting untuk kita mempelajari bagaimana untuk menangani keadaan ini dengan lebih cermat.

Apa yang dimaksudkan lebih cermat

Kita kemungkinan tidak gemar untuk lebih cermat pada kehidupan harian kita, tetapi kita akan perlu bercermat pada masa kini dan juga pada masa akan datang. Jika kita tanya pada nenek moyang kita kepada perkara ini, mereka akan mengatakan bahawa cara hidup mereka pada masa lalu bersangkut paut dengan perkataan ini.

Kehidupan manusia pada masakini yang dapat memiliki pendapatan yang lebih baik berbanding dengan nenek moyang mereka tetapi ada kalanya kita selalu kekurangan wang, jika begini bagaimana untuk menyimpan.

Ini tidaklah memeranjatkan kerana pada masa dahulu anda boleh membeli semangkuk mee dengan berharga 5 sen padahal pada masa kini sekiranya anda memberi 5 sen tersebut (selanjutnya…)

Setelah sekian lama, rakyat Malaysia telah memandu dengan selesa di jalanraya disebabkan bebas menggunakan petrol yang disabsidikan oleh kerajaan tanpa menyedari dan mengambil tahu akan kenaikan harga ’emas hitam’ di pasaran dunia.

Namun keadaanya berubah apabila pada hari Rabu yang lepas (04 Jun, 2008), kerajaan telah mengumumkan harga petrol di negara kita, pada kenaikan 40% , iaitu dari RM 1.92 kepada RM 2.70 seliter dan menjadikan rakyat Malaysia di dalam keadaan kecemasan seperti ianya menjadi satu masalah yang besar kepada ekonomi pengguna.

Sebaik sahaja pengumuman tersebut dibuat, pelbagai komen dan cadangan serta kenyataan yang kurang sedap didengar dibuat oleh rakyat Malaysia, samada dari percakapan sesama mereka di pejabat, di gerai-gerai makan, dari media multimedia seperti radio dan TV, malah dari sumber internet seperti yang terpaling popilar dari media Blog.

Sebenarnya saya tidak terkejut kepada komen-komen dan kritikan yang saya baca dan dengar dari sumber-sumber yang saya sebutkan tadi kerana semua telah sedia maklum bahawa pada hari Rabu tersebut akan ada pengumuman dan keputusan kerajaan untuk menagani kenaikan harga petrol sedunia. Cuma (selanjutnya…)

Pepatah Melayu ada mengatakan “ukur baju dari badan” yang bermaksud mungukur baju dari bahu kita sendiri. Ini juga bersamaan mengatakan kita perlu berbelanja mengikut kemampuan kita sendiri.

Kita telah sedia maklum bahawa dengan adanya perancangan belanjawan untuk berbelanja, untuk kita tidak akan merasa bersalah atau terkilan pada tindakan kita nanti.

Apa yang utama dan penting (selanjutnya…)

Jika anda campak seekor katak ke dalam sebuah bekas air yang berisi air panas, katak tersebut akan melompat keluar. Tapi jika anda letak katak tersebut kesebuah bekas yang mengandungi air yang suam-suam panasnya dan kemudia mula beransur-ansur memanaskan bekas tersebut, katak tersebut tidak akan melopat keluar. Ini adalah kerana katak tersebut dapat menerima perubahan suhu persekitaran beliau. Walaubagaimanapun jika air di dalam bekas tersebut mula mencapai kepada suhu yang akan menggelegak, katak tersebut akan mati tentunya. Ini dipanggil “Sindrom Katak”.

Sindrom ini telah lama meluas di gunakan bersama inflasi. Kita telah lama dibesarkan bersama inflasi sekian lama bertahun-tahun. Walaubagaimanapun, ini tidak bermakna (selanjutnya…)

  • Get the Forex Currency Converter widget and many other great free widgets at Widgetbox!